Suku Bunga Tinggi, Belanja Rumah Tangga Ngerem

Gaya Hidup – Kinerja perekonomian Indonesia diperkirakan masih akan mengalami perlambatan di sisa tahun 2019. Hal itu dipicu oleh pertumbuhan investasi dan konsumsi rumah tangga yang melambat di kuartal ketiga. Chief Economist PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) Adrian Panggabean menegaskan, tahun ini pelaku usaha menunda keputusan bisnis karena bayangan ketidakpastian, baik yang muncul dari sisi global maupun domestik.

“Sejalur dengan menukiknya permintaan dan adanya problem likuiditas, perkembangan kredit juga berangsur tersendat,” katanya dalam keteranganya, Rabu (27/11). Selain itu, lanjut ia, pelemahan harga komoditas dan tingginya suku bunga pada paruh pertama tahun 2019, juga telah menyebabkan rumah tangga mengerem belanjanya.

“Pada kuartal ketiga tahun ini, dengan mengoreksi faktor musiman, laju pertumbuhan konsumsi rumah tangga antar kuartal bahkan telah mencapai angka terendah dalam sembilan tahun terakhir,” katanya. Ia memperkirakan, dengan bermacam-macam opini serta faktor dan prospek berkelangsungannya perlambatan di kuartal keempat, perekonomian Indonesia cuma akan bermeningkat maksimum 5 persen di tahun 2019.

Sayangnya, dengan dukunngan investasi luar, kurs rupiah terus menjadi peningkatan. Setelah mendekati level Rp15.000 per dolar AS di awal tahun, kini bertahap meningkat ke arah Rp14.000 per dolar AS. Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menegaskan, pihaknya telah menyiapkan berbagai strategi agar ekonomi dalam negeri bisa tumbuh antara 5,3 persen sampai 5,6 persen di tahun 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *